12 Tempat Yang Harus Dikunjungi Sebelum Anak Anda Berumur 12 Tahun (Bagian 2)

E-mail Cetak PDF

7.   Pantai Merah

Pantai Merah NTT

Konon, hanya ada tujuh pantai berpasir warna merah jambu di dunia, salah satunya berada di kawasan Taman nasional komodo, Nusa Tenggara Timur. Dunia Internasional menyebutnya “Pink Beach”, tapi masyarakat setempat memilih nama “Pantai Merah”. Warna merah dihasilkan dari pecahan sejenis karang berwarna merah yang terbawa ombak, kemudian bercampur pasir di pesisir. Karena warnanya yang unik, pantai ini berkembang sebagai salah satu tujuan bulan madu. Selain itu, Pantai Merah juga menjadi destinasi favorit turis untuk snorkeling dan menyelam berkat permukaan airnya yang jernih dan alam bawah lautnya yang menawan.

Operator tur lazim menjadikan Pantai Merah sebagai bagian dari itinerary perjalanan setelah kunjungan ke Pulau komodo ataupun Rinca, habitat satu-satunya di dunia bagi komodo, kadal terbesar dan teruzur di muka bumi. Terdapat sedikitnya 4.000 ekor komodo yang hidup tersebar di kedua pulau ini. Sayangnya populasi mereka terus menyusut. Salah satu penyebabnya adalah kanibalisme : komodo dewasa menyantap komodo yang baru lahir.

Berhubung komodo merupakan hewan buas yang berbahaya, pengunjung harus selalu ditemani ranger taman nasional saat trekking. Hewan-hewan liar yang juga bisa disaksikan adalah babi hutan, rusa, ayam hutan, kerbau, aneka burung, monyet, kelelawar dan siput pohon.

Sekitar 75 persen Taman Nasional Komodo terdiri dari perairan. Waktu terbaik untuk berkunjung adalah di periode April hingga November saat kondisi laut bersahabat.

8.   Gunung Bromo

Gunung bromo

Jika ada tempat di Indonesia di mana peristiwa sunrise begitu dipuja, jawabannya pastilah Gunung Bromo. Menonton matahari pagi mengintip dari balik gunung adalah atraksi utama di Taman Nasional Bromo Tengger semeru (walau sebenarnya sunset di sini tak kalah menawan). Tempat terbaik untuk menyaksikannya adalah gardu pandang yang bertengger di tebing Gunung Penanjakan dan menghadap langsung ke arah Bromo. Anda harus datang di waktu subuh. Lebih awal lebih baik, sebab anda akan berebut tempat dengan ratusan pengunjung lainnya untuk mendapatkan sudut pandang terbaik.

Bromo bisa dijangkau dari Malang atau Surabaya. Anda bisa menginap di kedua kota ini, lalu menuju Bromo menggunakan mobil sewaan di malam hari. Agar tubuh tidak terlalu lelah, ada baiknya anda menginap di salah satu Vila di kawasan Bromo. Berdiri persis menghadap Gunung Bromo dan Batok, Hotel Lava View adalah salah satu penginapan yang menawarkan panorama terbaik.

Banyak orang mengatakan, Bromo hanya layak dikunjungi sekali seumur hidup. Ada benarnya memang, tapi itu dulu. Kini ada tontonan baru yang bisa dinikmati di Bromo : Jazz Gunung. Pentas musik ini digelar pertama kali pada 2009, dan sejak itu  telah ditetapkan sebagai agenda wisata tahunan. Acara perdananya diadakan di Vila Java Banan yang bertengger di ketinggian 2.000 meter di kawasan Pengunungan Tengger, menampilkan Trie Utami dan grup musik Kua Etnika.

9.   SeaWorld Indonesia

SeaWorld Indonesia

Sejumlah pakar kelautan berargumen, jika Indonesia menggantungkan perekonomian pada hasil laut ketimbang pertanian, bisa dipastikan negeri ini akan semakmur negara-negara tetangga seperti Singapura atau Australia. Di SeaWorld, anda sekeluarga bisa mengenal sekelumit isi perut laut kita yang kaya itu.

Akuarium seluas 4.500 m2 ini adalah salah satu yang terbesar di dunia. Menyusuri lorong kaca Aquarium Antasena, mata anda akan dihibur oleh 27 ribu ekor ikan dan aneka biota laut. Tempat rekreasi ini juga mengkoleksi biota perairan tawar seperti piranha dan buaya air tawar.

10. Taman Pintar

Taman Pintar Yogyakarta

Kota pelajar Yogyakarta tak Cuma mengkoleksi banyak kampus, tapi juga memiliki institusi science park layaknya kota-kota maju lain yang menjadi destinasi pendidikan. Berdiri di atas lahan seluas 1,2 hektare, Taman Pintar di jalan Panembahan Senopati 1 – 3 terbuka bagi siapa saja, mulai dari anak-anak prasekolah hingga orang dewasa.

Kita bisa mempelajari ilmu pengetahuan secara interaktif dan menyenangkan. Di stan susu, menggunakan pakaian pekerja pabrik, anak anda bisa menyaksikan proses pengolahan susu sapi, sementara di zona otomotif, mereka bisa bermain simulator kendaraan bermotor. Tak semua barang yang di pajang bertema teknologi modern. Taman Pintar juga menyimpan benda-benda warisan Nusantara seperti angklung, gamelan, keris dan kain batik.

Setiap tahun, tempat in menggelar Kontes Robot Pintar dan ajang kompetisi membuat alat peraga. Di ikuti siswa-siswi dari berbagai jenjang pendidikan, alat peraga yang berhasil meraih peringkat satu akan mendapatkan kesempatan dipajang di Taman Pintar. Buah hati anda juga bisa ikut serta.

11. Pasar Terapung

Pasar terapung

Lebih dari 70 sungai mengaliri tanah Banjarmasin, hingga Ibukota Kalimantan Selatan ini pun dijuluki “Kota Seribu Pulau”. Atraksi paling populer di kota ini adalah pasar terapung. Salah satu tempat terbaik untuk menyaksikannya adalah Desa Lok Baintan yang berdiri di sepanjang tepian Sungai Martapura.

Dalam pasar terapung, para pedagang yang mayoritas berjenis kelamin perempuan berjualan di atas perahu kayu tradisional yang disebut klotok. Barang yang dijajakan mirip pasar pada umumnya, mencakup buah, sayur, daging, beras dan sebagainya. Para petani datang membawa barang-barang dalam keranjang besar, lalu menjualnya kepada para konsumen atau pedagang yang kemudian akan menjajakannya lagi ke rumah-rumah di tepian anak sungai. Berbagai jajanan, dari kue lokal sampai es cendol, juga dijual di atas klotok. Suasananya sangat meriah—para ibu saling tawar-menawar, klotok-klotok saling bersinggungan. Pasar ini lazimnya berlangsung dari pukul 06.00 hingga 08.00. Pengunjung juga bisa menyewa klotok jika ingin merasakan atmosfer pasar dari dekat.

Momen terbaik untuk berkunjung ke Banjarmasin adalah saat digelarnya Festival Budaya Pasar Terapung. Salah satu isi acaranya adalah lomba menghias jukung dan lomba balap jukung, yakni sejenis perahu tradisional berbentuk memanjang mirip kano yang umumnya diisi lima pedayung. Sebelum berangkat hubungi Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Kalimantan Selatan [0511-3264511] untuk memastikan jadwal acara. Untuk menikmati pasar terapung, anda bisa memanfaatkan paket-paket yang ditawarkan penginapan di sekitar Banjarmasin. Salah satu yang menawarkannya adalah Borneo Homestay.

12. Sumba

Sumba

Jika Peter Jackson akan membuat lagi film kolosal semacam “Lord of the Rings”, ia mungkin akan memilih Pulau Sumba sebagai lokasi syuting. Terletak 80 kilometer di Selatan Flores, Sumba adalah pulau terpencil yang memiliki pesona purba dengan kepercayaan autentik bernama Marapu. Agama lokal ini terbebas dari pengaruh agama-agama langit yang dianut sebagian besar penduduk Indonesia.

Di Sumba kita bisa menyaksikan kuburan batu raksasa, kuda-kuda liar yang berlari bebas di sabana, prosesi pemakaman dengan tumbal ratusan kerbau, dan tradisi melempar tombak dari atas kuda. Satu lagi daya tariknya : pantai-pantai yang ditaburi pasir seputih bedak.

Saat dunia sibuk berbicara iPad, Sumba masih hidup dalam peradaban batu. Penggunaan batu adalah salah satu fondasi dalam agama Marapu. Batu misalnya digunakan untuk membangun makan. Batu-batu berukuran raksasa dipotong, diisi jenazah, lalu disusun dalam formasi khusus sesuai aturan adat. Sebagian batu ukurannya sangat berat (bahkan ada yang berbobot 70 ton), sampai-sampai dibutuhkan ratusan orang untuk menariknya.

Perhelatan terakbar di Sumba adalah Festival Pasola. Ratusan turis dari dalam dan luar negeri ramai mengunjungi pulau ini tiap tahun demi menontonnya. Pasola adalah ajang lempar tombak. Dua kelompok pria dari kampung yang berbeda saling berhadapan di sebuah lapangan terbuka untuk kemudian saling melempar tombak dari atas kuda. Ini bukan lomba, tak ada yang menang atau kalah. Meski harus diakui, ada saja orang-orang yang menggunakan ajang ini sebagai medium untuk melukai lawan. Tak heran, kadang ada saja nyawa yang melayang. Menurut legenda, tradisi unik ini lahir sebagai penghibur bagi suami yang dicerai istrinya. Pasola biasanya berlangsung antara Februari hingga Maret. Salah satu tempat untuk menyaksikannya adalah Lapangan Wanokaka.

Untuk menjangkau Sumba, anda bisa terbang dari Denpasar atau Kupang, atau naik kapal feri menuju Pelabuhan Waikelo. Ada banyak penginapan disini, mulai dari yang bertarif murah seperti Hotel Merlin [0387-61300] hingga yang termahal Nihiwatu Resort.

 

Judul asli 12 places your kids should see before they’re 12 years old
Teks oleh Tim Editor Jalanjalan
Diambil dari Majalah Jalan-jalan edisi April 2010, Vol VI no. 04

Komentar

avatar Prie
0
 
 
Berkumpul bersama keluarga menikmati indahnya pemandangan alam di Indonesia saja ternyata sudah sangat lengkap. I love Indonesia ... !!!
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar Ladida
0
 
 
wah . , meski sudah lebih dari 12 tak salah dee kalo ke sana

nice info kawan !!
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar kisah abu nawas
0
 
 
salam sob..
snagat bermanfaat nih
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar sentraBLOG
0
 
 
kalau boleh usul "Danau Toba"...
hehehe..
nice sob..
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar teakoes
0
 
 
Untuk Danau Toba sudah ada di artikel bagian pertamanya :)
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar kisah abu nawas
0
 
 
salam sob..
happy new year
indah sekali fotonya sob
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar Kelpo
0
 
 
Kenapa harus sbelum 12 tahun ??
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar ZonaLyric
0
 
 
Kalau ke Bromo, coba jalur alternative, lewat penanjakan..., sunrise nya asikk bgd...!!
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
avatar rumputilalang
0
 
 
ke Bromo sudah, pinginnya ke Sumba, tapi belum terlaksana
B
i
u
Quote
Code
List
List item
URL
Nama *
Email (tidak ditampilkan)
URL
Code   
ChronoComments by Joomla Professional Solutions
Kirim Komentar
Batal
Tampilkan/Sembunyikan Form Komentar